Menata Hati, Mengukir Nasib.

Kekuatan Memaafkan Sembuhkan Kanker

"...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS. An Nuur, 24:22)

Dokter boleh saja angkat tangan... tapi Allah yang Maha Pengasih tidak akan berhenti menolong hamba-Nya. Manusia boleh saja menyerah dari ujiannya..., namun Allah SWT tidak akan pernah lelah menyayangi & mengurusi makhlukNya.....

Allah berfirman :
الم
1. Alif laam miim.

اللّهُ لا إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ
2. Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya. (QS. Ali Imran : 1-2)

Kali ini di hadapan sahabat akan saya suguhkan sebuah kisah yang di tulis di blog RUMAH KANKER. Semoga bisa menjadi inspirasi untuk kita semua, bahwa memaafkan orang lain itu sangat baik untuk diri kita sendiri sebenarnya.

Sahabat, sungguh Ampuh Sebuah sikap mau memaklumi & memaafkan orang lain. Memaafkan membuka Pintu Pengampunan Allah untuk kita, yg artinya terhapusnya segala kesusahan, Sakit & derita, kemiskinan, & kemelaratan, serta nasib buruk yg mendera kita selama ini. Bahkan Ketika seseorang yang sudah sakit kronis dan sudah berobat kemana-mana, baik ke dokter ataupun ahli terapi alternatif dan tidak berhasil memberikan kesembuhan bagi dirinya. Ternyata dengan memaafkan orang-orang yang pernah menyakiti hatinya, akhirnya dia malah mendapatkan pemulihan diri dan sembuh total dari penyakitnya. Subhanallah.. Maha Benar Allah dengan segala firmanNya.

Benar sahabat, itulah penyakit sakit hati, dendam, & trauma terhadap masa lalu ternyata bisa berbuah menjadi penyakit fisik yang kronis dan berbahaya, sehingga bisa merenggut nyawa. Dan itu semua terjadi karena sakit yang berawal dari HATI. Hati yang tertutup oleh penyakit hati, sehingga dia mendustakan anjuran dan nasehat dari Allah swt.

Allah berfirman :
“Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. “(al-Baqarah: 10)

Sembuh dari Kanker Karena Memaafkan.
Semalam saya menghadiri resepsi pernikahan putra seorang kerabat. Dalam acara itu, saya bertemu seorang kerabat yang sudah lamaaaa sekali tidak saling bertemu, bahkan kami saling kehilangan kontak. Namanya Tante Nana. Terakhir saya ketemu dia waktu menghadiri pernikahannya 22 tahun yang lalu.

Dalam masa berpisah sekian lama itu, sekitar 10 atau 12 tahun yang lalu saya mendengar kabar Tante Nana mengidap kanker. Entah kanker apa. Yang sempat saya dengar dari ibunya, kondisinya begitu parah, kankernya sudah menyebar ke mana-mana, sehingga saat hendak dioperasi pun, dokter tidak berani melakukan apa-apa. Walaupun tubuh Tante Nana sudah dibedah, melihat sel-sel kanker telah menyebar begitu luas sehingga organ-organ tubuhnya saling lengket seolah menggumpal jadi satu, dokter pun hanya menjahit kembali sayatan yang dibuatnya di perut tanpa melakukan tindakan apa-apa. Dokter menyatakan tidak mampu berbuat apa-apa lagi, dan menyuruh Tante Nana pulang. “Banyak berdoa saja, ya,” pesannya.

Mendengar cerita itu, diam-diam muncul pikiran yang mengerikan di otak saya. Waktu itu, diam-diam saya merasa yakin akan mendengar kabar kematian Tante Nana dalam waktu yang tidak lama lagi. (Maaf ya Tante….)

Tetapi ternyata kabar itu tak pernah muncul. Tante Nana ternyata masih hidup sampai sekarang, bahkan seperti yang saya lihat semalam, segar-bugar, montok, dan ceria di acara pernikahan keponakannya. Tentu saja saya tak menyia-nyiakan kesempatan. Di sela-sela kesibukannya mengobrol dengan para tamu dan kerabat lainnya, saya menyadap kiatnya sembuh dari kanker. (Sedikit kurang sopan, mungkin, tapi kapan lagi dapat kesempatan ketemu, karena ternyata tempat tinggal kami terpisah jarak 1.000 km.)

Ia tidak sempat cerita kankernya jenis apa. Hanya sempat mengatakan bahwa rahimnya telah diangkat, tetapi beberapa bulan kemudian kankernya tumbuh lagi. Kali ini Tante Nana berobat ke sinshe selama tujuh bulan. Tetapi kankernya semakin membesar, semakin mengganas, hingga kondisinya menjadi seperti yang saya gambarkan di atas.

Mendapati kenyataan dokter “angkat tangan” dan pengobatan sinshe tidak membuahkan hasil, yang bisa dilakukan Tante Nana memang hanya berdoa. Kadang merenung pedih menyaksikan ketiga anaknya yang masih kecil-kecil. Si sulung masih SD, sedang si bungsu belum sekolah. Tapi ia segera menyadari, bahwa kepedihannya tidak akan mengubah keadaan.

Setiap hari Tante Nana berdoa dan berdoa. Ia memohon kesembuhan pada Tuhan, Sang Penyembuh Sejati. Tetapi jika Tuhan tidak menghendaki kesembuhannya, ia pasrah. Ia siap dipanggil kapan saja. Ia hanya ingin bisa menghadap Tuhan dalam keadaan “bersih”, suci.

Maka Tante Nana pun “bersiap-siap”. Sejak saat itu ia rajin minta maaf kepada semua orang dan memaafkan orang lain.
“Minta maaf itu gampang,” katanya. “Kita tinggal menemui atau menelpon orang itu, dan bilang minta maaf.  Tetapi mengampuni orang lain? Menghilangkan dendam? Menghilangkan sakit hati? Tidak semudah itu….”
Tetapi karena ingin menghadap Tuhan dalam keadaan suci, tanpa ada duri di dalam hati, Tante Nana tidak menyerah. Di waktu senggangnya, ia rajin mencatat nama-nama orang yang pernah membuatnya marah, sedih, atau sakit hati, sejak ia kecil hingga berada di ambang maut itu.

“Tuhan, aku hanyalah manusia biasa. Tidak mungkin aku mampu memaafkan dan mengampuni mereka semua,” doanya lirih. “Tetapi Engkau Maha Pengampun. Ampunan-Mu Maha Luas. Maka, sebelum aku menghadap-Mu, mampukanlah aku untuk mengampuni mereka semuanya, mampukanlah aku Tuhan…”

Hari demi hari yang dilakukan Tante Nana adalah mendoakan semua orang yang ada dalam catatannya, satu demi satu, seikhlas-ikhlasnya. Ia mendoakan supaya orang yang menyakiti hatinya itu diampuni oleh Tuhan, diberkati hidupnya, selalu sehat, bahagia, sejahtera, penuh keberuntungan, dan berbagai doa baik lainnya. Ia yakin, segala doa baik itu, berkatnya akan kembali juga kepada dirinya.

Minggu demi minggu, bulan demi bulan, tahun demi tahun berlalu. Tak pernah lagi Tante Nana periksa ke dokter. “Untuk apa? Toh dokter sudah angkat tangan….” Selain pasrah dan rajin berdoa, sebagai upaya mempertahankan kondisinya sehari-hari, ia rutin mengkonsumsi dua jenis suplemen. Tidak ada jamu atau obat-obatan lain. Ternyata kondisinya berangsur membaik. Tubuhnya semakin kuat dan bugar.

“Aku juga nggak tahu kapan sembuhnya. Tahu-tahu setelah beberapa tahun lewat, aku coba cek ke dokter, ternyata kankerku sudah hilang sama sekali. Tapi bukan suplemen itu yang bikin aku sembuh. Bukan. Suplemen, kemo, dan segala macam itu hanya sarana. Kalau aku bilang, mukjizat Tuhanlah yang menyembuhkan aku.”

Terima kasih atas sharingnya ya Tante, semoga Allah selalu memberkati Tante sekeluarga. Amin

”Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk secara khusyu hati mereka mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diberi kitab, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan diantara mereka adalah orang-orang fasik.” (QS Al-Hadid : 16)

Haruskah menunggu sakit untuk bisa menangis taubat kepada Allah?
Perlukah menunggu datangnya ujian harta, kehilangan orang yang dicintai, dan semua hal yang menyesakkan dada untuk bisa khusyuk berdoa?
Mengapa kesehatan, dan semua yang nyaman justru membuat kita jauh dari Allah?
Sungguh, ujian kenikmatan tidak mudah, padahal menangis syukur juga indah...
ads
Labels: CAHAYA QALBU, MAAF

Thanks for reading Kekuatan Memaafkan Sembuhkan Kanker. Please share...!

0 Comment for "Kekuatan Memaafkan Sembuhkan Kanker"

Back To Top