Rabu, 24 Agustus 2011

ADAB TERTIB DAN WASIAT GURU

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh....

Ketahuilah wahai saudara ku, bahawa untuk mengetengahkan seluruh adab bagi murid secara terperinci amatlah sulit. sesungguhnya tugas guru adalah mengeluarkan apa yang tersembunyi bagi murid, tidak lebih dari itu.

Sesungguhnya Alloh S.W.T telah menaburkan pada setiap roh,seluruh apa yang berkaitan dengan dengan pemiliknya dari hal2 yang terpuji mahupun yang tercela.maka sesuatu yang diperintahkan dan dilarang oleh guru adalah rahsia bagi roh si murid.

Kesungguhan dan kebenaran murid itu dapat dilihat oleh orang tertentu mahupun awam.Dia tidak dapat untuk menyembunyikan jati dirinya daripada mereka.Namun jika murid itu dusta dalam menyintai jalan itu,maka pohon kedustaan dan kemunafikannya akan nampak,bahkan dirasakan oleh seluruh tetangga,masyarakat dan negerinya.Kadang2 Alloh memberikannya bau kejujuran dan kesungguhan,namun lambat laun DIA akan mencabut kembali daripadanya.

Oleh kerana itu ,wahai saudara qu ,dimanakah kesungguhan dalam mencari jalan Ahlullah,jika tidak kesungguhan,maka lambat laun jalan itu akan melemparkan mu.Hidayahnya ada ditangan Alloh S.W.T.Jika kamu mengetahui demikian ,maka saya akan jelaskan bahawa seharusnya murid itu benar2 menyintai guru,kerana hal itu akan menjadi petunjuk baginya dalam meniti jalan di alam lain,sebagaimana pelita bagi jemaah haji pada malam yang gelap gelita.Bukti cinta adalah taat dan bukti tidak adanya cinta adalah derhaka.Barangsiapa tidak bersih dari segala dosa zahirbatin,tidak boleh memasukinya.Hal ini samalah seperti orang yang bersholat sedangkan di badan atau pakaiannya ada najis yang tidak dimaafkan,tentu sholatnya batal.Walaupun gurunya seorang wali besar,tidak mungkin berjalan dengannya dijalan Ahlullah,walaupun selangkah sahaja,kecuali dia terlebih dahulu mensucikan diri.

(Petikan Kitab Mengapai Cahaya Kudus Bertunjangkan Kaedah Kesufian..Syeikh Abdul Wahhab Al Sya'rani r.h).

Bismillahirrahmanirahim.
Ku coretkan wasiat ini buat peringatan diri dan saudara ku..moga dapat manfaatnya jua.
  1. Jagalah selalu kebersihan lidahmu diwaktu berbicara,dan jangan sampai tergelincir.
  2. Janganlah kamu merendah rendahkan pelajaran seseorang,kerna belum tentu ilmumu lebih tinggi darinya dan belum tentu amalmu diterima tuhan.
  3. Andai kamu berbicara tentang ilmu,selalulah merendah diri dan jangan kamu menunjuk nunjuk, yang kamu berilmu.Kerana itu adalah termasuk orang yang bersifat riak,sesungguhnya orang yang bersifat riak dan suka dipuji itu adalah sifat2 iblis dan shaitan.
  4. Kalau kamu berilmu,maka kurangkan bicaramu,kurangkan makanmu,kurangkan minummu dan kurangkan tidormu.Kemudian banyakanlah beramal dan beribadat sembahyang malam. Ringankan tanganmu memberi bantuan,tenaga,buah fikiran malah hartamu jika diperlukan saudara2mu benar2 memerlukan.
  5. Jangan suka berdakwah semata mata untuk mencari publisiti,nama,sebelum dirimu,anak2mu, isteri2 mu dan kaum keluargamu kamu bimbing dan pimpin ke jalan Allah terlebih dahulu, kerna ini akan mengaibkan dirimu sendiri.
  6. Sentiasalah berbakti kepada kedua orang tuamu dan jangan sekali kali menyakiti hati mereka. Sekalipun ilmumu meninggi langit,andai kamu mengusik hati mereka,maka Allah tetap memasukan kamu ke dalam neraka.
  7. Jagalah nama baik guru gurumu,jangan sampai menjadi cemar dan tercela,kerna hina dan mulianya seseorang guru itu bukan semata mata kerna ilmunya,ianya adalah berpunca dari murid muridnya.Ingatlah ...tidak ada seorang gurupun di jagat ini mendidik muridnya pada jalan Allah mencari kebinasaan,kecuali murid itu sendiri yang membinasakan dirinya,justeru itu... hati hatilah..(Petikan dari Wasiat Guru ku dalam permulaan pelajaran Ilmu makrifatulloh wa makrifaturasul).
Semoga bermanfaat buat diri ku dan saudara perjalanan qu redhoNya diharapkan jua..

WALLAHUA'ALAM.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar