Menata Hati, Mengukir Nasib.

Islam & Kesadaran

WWW.KEAJAIBANHATI.COM ~ Ketika seorang remaja dari keluarga Hindu menyampaikn niatnya untuk “masuk Islam”,Guru itu pun tertawa: “Kata siapa kau belum masuk Islam? Ingat, Penyerahan Diri dan Kedamaian Hati itulah Islam. Penyerahan Diri terhadap Kehendak Ilahi dan Kedamaian Hatimu sendiri – dan, kau, nak, memiliki keduanya. Kau sudah menyatakan niatmu untuk masuk Islam, dan Allah telah mendengar niatmu itu.

“Tetapi,” nah ini yang luar biasa, yang barangkali jarang didengar di negeri kita, “janganlah sekali-kali menymbongkan dirimu sebagai Muslim. Biarlah Allah yang menentukan apakah Penyerahan Dirimu sudah sampurna atau tidak.”

“Aku ingin lebih dekat denganmu, Guru!” remaja itu masih ngotot.

“Kau sudah dekat dengan Allah.
Tugasku selesai sudah. Dengar nak, aku pun, hingga saat ini masih ber-jihad untuk menjadi seorang Muslim. Aku pun masih menunggu fatwa-Nya apakah aku diterima sebagai Muslim atau tidak.”

Jihad, bagi Guruku, berarti Koshish dalam bahasa Urdu, To Strive, To Struggle, bukan To Fight, “Jihad berarti ‘Berupaya dengan Sungguh-Sungguh’. Jihad bukan berantam, bukan berkelahi,bukan mencaci-maki, apalagi membunuh.”

Ia menggunakan bahasa sederhana, bahasa populer, bahasa gaul untuk jaman itu….. maklum, umunya para murid adalah remaja, anak-anak muda….. dan, yang termuda, yang baru berusia 11-12 tahun, seorang anak yang berasal dari Solo, Jawa-Tengah, Indonesia.

“Tetapi, ada juga ayat yang mengatakan bahwa di yang diridhai Allah hanyalah Agama Islam.” Murid yang paling tua, berusia 30-an tahun, mengingatkan sang Guru akan satu ayat dari kita yang memang bunyinya kurang-lebih begitu.

Sang Guru tersenyum, “Bukan diridhai, tidak ada istilah ridha dalam ayat itu. Ridha itu bahasa Arab, dan Al-Qur’an dalam bahasa Arab. Jika memang Allah ingin menggunakan istilah ridha, Ia akan menggunakannya. Aku memaknai, memahami ayat itu seperti ini: Bagi Allah yang ada hanyalah Islam.”

Beliau tidak pernah meng-klaim sebagai penafsir Kitab Suci, “Siapakah kita ini hingga dapat menafsirkan Firman Allah? Kita hanya dapat memahami Firman-Nya sesuai dengan tingkar kesadaran kita masing-masing.

“Sebab itu,” ia pun selalu menasihati kita, “janganlah sekali-kali merasa sudah ‘khatam’, sudah selesai dengan kitab-sucimu. Kitab-kitab suci bukan untuk dibaca seperti buku-buku umum lainnya. Kita-kitab suci harus diulangi. Terus-menerus, sepanjang hidupmu….. karena, setiap kali kau membacanya, jika kesadaranmu telah meningkat, kau akan memperoleh makna baru.”

by. Syidi Darius [di posting dalam Group NAQS : https://www.facebook.com/groups/kultivasi/ ]
~www.keajaibanhati.com~
ads
Labels: CAHAYA QALBU

Thanks for reading Islam & Kesadaran. Please share...!

0 Comment for "Islam & Kesadaran"

Back To Top